7 Politisi Terkaya di Indonesia

7 Politisi Terkaya di Indonesia

7. Sandiaga Uno

008621200_1530928187-IMG_5911Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menghadiri Antam Gold Run 5.0.

Peringkat: 85

Kekayaan: USD 300 juta

Partai Gerindra

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menjadi yang termuda di daftar ini. Pria yang dulunya menjadi Presiden Direktur Saratoga memiliki harta sebesar USD 300 juta atau sekitar Rp 4,3 triliun (1 USD = Rp 14.418).

Meskipun masih yang terkaya, tetapi tahun ini kekayaan Sandiaga mengalami penurunan dari sebelumnya yang berjumlah USD 500 juta. Saat ini, Sandi aktif sebagai Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra dan Ketua Tim Pemenangan Pilpres 2019.

6. Surya Paloh

004616100_1531130171-NasDem3Cagub terpilih Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa (kiri) diterima Ketum Partai NasDem, Surya Paloh didampingi Ketua Dewan Pertimbangan, Siswono Yudo Husodo dan Sekjen Johnny G Plate di Kantor DPP Nasdem, Jakarta, Senin (9/7).

Peringkat: 70

Kekayaan: USD 575 juta

Partai Nasdem

Surya Paloh adalah salah satu dari petinggi media di Indonesia. Pria kelahiran Banda Aceh pada 67 tahun silam ini memiliki kekayaan sebesar USD 575 juta atau sekitar Rp 8,2 triliun.

Selain memimpin perusahaan media, Paloh juga Ketua Partai Nasdem yang merupakan bagian inti dari koalisi pemerintah. Pada pilpres mendatang, partai ini sudah berkomitmen untuk mendukung petahana Presiden Joko Widodo.

5. Hutomo Mandala Putra

038502600_1518972542-Parpol7Ketua Dewan Pembina Partai Berkarya Tommy Soeharto (tengah) mendapatkan nomor 7 sebagai peserta pemilu 2019 saat pengundian nomor urut parpol di kantor KPU, Jakarta, Minggu (19/2). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Peringkat: 60

Kekayaan: USD 670 juta

Partai Berkarya

Putra bungsu Soeharto, Hutomo Mandala Putra, ternyata juga termasuk jajaran politisi paling kaya di Indonesia. Jumlah kekayaannya ditaksir mencapai USD 670 juta atau sekitar Rp 9,6 triliun. Hal ini menjadikannya sebagai anak Soeharto yang paling kaya.

Tommy Soeharto mendapat kekayaannya dari perusahaan bernama Humpuss yang bergerak di bidang investasi, pengapalan, dan properti. Ia juga sempat membuat heboh media massa karena menjadi ketua Partai Berkarya walau sebelumnya pernah terlibat kasus. Namun, Partai Berkarya tetap lolos verifikasi KPU untuk Pemilu 2019 dan mendapatkan nomor tujuh

4.Jusuf Kalla

063743800_1528350270-IMG-20180607-WA0003Wapres Jusuf Kalla Tinjau Stasiun Gambir. (Merdeka.com/Intan Umbari Prihatin)

Peringkat: 54

Kekayaan: USD 900 juta

Partai Golkar

Wakil Presiden RI sekaligus mantan Ketua Partai Golkar Jusuf Kalla (JK) berada di posisi selanjutnya. Tentunya, tidak terlalu mengejutkan Jusuf Kalla berada di posisi yang cukup tinggi, pasalnya ia memiliki jaringan bisnis yang besar di bawah Kalla Group, perusahaan konglomerasi yang diurusnya dan keluarga.

Pilihan bisnis JK cukup terdiversifikasi. Mulai dari sektor properti, otomotif, energi, konstruksi, keuangan, dan transportasi. Bahkan JK memiliki lini sepatu sendiri bernama JK Collection.

Pada Pemilihan Presiden 2014, harta JK ditaksir mencapai Rp 478 miliar. Sekarang, kekayaannya ditaksir naik dan berlipat ganda mencapai USD 900 juta atau sekitar Rp 12 triliun.

3. Hashim Djojohadikusumo

017362400_1410778569-h2Tak hanya itu, di depan Ahok, Hashim juga menyayangkan sikapnya yang cenderung tak menghargai Partai Gerindra. Karena Ahok tidak berpamitan dengan para petinggi Gerindra, Jakarta, Senin (15/9/2014) (Liputan6.com/Faisal R Syam)

Peringkat: 51

Kekayaan: USD 915 juta

Partai Gerindra

Hashim Djojohadikusumo adalah adik Prabowo Subianto. Hashim berkecimpung di sektor investasi dan energi lewat Arsari Group. Selain itu, Arsari Group juga bergerak di pertambangan, perkebunan, dan logistik.

Total kekayaannya ditaksir mencapai USD 915 juta atau sekitar Rp 13,1 triliun. Saat ini Ia menjabat sebagai Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra.

2. Hary Tanoesoedibjo

 060958100_1458207979-20160317-Hary-Tanoe-Penuhi-Panggilan-Kejaksaan-Agung-Jakarta-HA3

Bos MNC Group, Hary Tanoesoedibjo menyapa awak media saat tiba di Gedung Bundar Jaksa Agung, Jakarta (17/3). Hary Tanoesoedibjo diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi retribusi pajak PT Mobile8 Telecom. (Liputan6.com/Helmi Afandi)

Peringkat: 19

Kekayaan: USD 1,8 miliar

Partai Perindo

Kekayaan Ketua Partai Perindo Hary Tanoesoedibjo (HT) ditaksir mencapai USD 1,8 miliar atau sekitar Rp 25,9 triliun.

Selama ini, HT memang terkenal di bisnis media, walau ternyata sumber kekayaannya terdapat di sektor-sektor lain seperti finansial dan properti. Dengan kekayaannya, HT menyandang gelar sebagai ketua partai yang paling kaya di Indonesia

1. Aburizal Bakrie

003338500_1521723364-Rakernas-Golkar-7Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie saat menghadiri Rakernas Partai Golkar di Jakarta, Kamis (22/3). Rakernas Membahas Pilkada 2018 dan Pilpres 2019. (Liputan6.com/JohanTallo)

Peringkat: 12

Kekayaan: USD 2,05 miliar

Partai Golkar

Nama Bakrie sudah akrab didengar oleh masyarakat. Meskipun sudah bukan lagi Ketua Umum Golkar, ternyata harta Aburizal Bakrie (ARB) menjadikannya sebagai politisi paling kaya di Indonesia. Terhitung, hartanya mencapai USD 2,05 miliar atau sekitar Rp 29,5 triliun.

Bakrie Group bergerak di sektor media, properti, dan tentunya energi. Saat ini, ARB menjabat sebagai Ketua Dewan Pembina Partai Golkar yang masih berada dalam koalisi pemerintah.

 

Tentang desyamsularifcom

Tuhanku, tenggelamkan aku dalam cinta-Mu Hingga tak ada satupun yang mengganguku dalam jumpa-Mu
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Banten. Tandai permalink.